Dan BERSERULAH kepada manusia untuk mengerjakan Haji (QS. Al Hajj:27).

Bagi orang-orang yang memenuhi SERUAN Rabbnya, (disediakan) pembalasan yang baik. (QS. Ar Ra’d:18)

Rasulullah SAW bersabda,"Setiap umatku akan masuk surga kecuali orang yang enggan"(HR. Al-Bukhari)

KANTOR PERWAKILAN ARMINAREKA PERDANA

Penyelenggara Perjalanan Umroh & Haji Plus sejak 1990
Izin Umroh D/146 th 2012, Izin Haji Plus D/230 th 2012

DIVISI MARKETING LIMA UTAMA SUKSES

ARMINAREKA PERDANA GROUP BERKAH

NUR ANISAH (NO. ID 0037 454 - 01)
JL. SEMOLOWARU ELOK BLOK AL NO. 2, SURABAYA
081 332 998866 (SIMPATI), 08585 268 5353 (INDOSAT), 320d0594 (BB)

Nikmatnya Umrah Ramadhan & Buka Puasa Di Masjidil Haram


Beritaterkinionline - Pernah punya keinginan untuk ber-Umrah pada bulan Ramadhan? Ber-Umrah sendiri sudah merupakan ibadah yang sangat istimewa karena hanya dapat dilaksanakan di Masjidil Haram Makkah. Sebuah tempat yang sangat mulia, dimana semua do’a di ijabah, semua amalan dilipat gandakan 100.000 kali, semua orang mendapatkan rahmat, bahkan yang hanya berdiam diri memandangi ka’bah sekalipun.

Apalagi bila Ibadah Umrah dilaksanakan pada waktu yang mulia, bulan Ramadhan. Bulan penuh Rahmat, dimana pintu ampunan dibuka seluas-luasnya, pahala diobral hingga bahkan tidur pun jadi ibadah. Bulan yang di dalamnya terdapat Lailatul Qadr, malam penuh hikmah dan kemuliaan, malam dengan pahala 1.000 bulan.

Ibadah Umrah di bulan Ramadhan, dari segi pahala yang dijanjikan oleh Allah SWT, sungguh tak terbayangkan nikmatnya. Lantas seperti apa keseharian dalam pelaksanaan ibadah Umrah di bulan Ramadhan ?

Saat bulan Ramadhan berjuta-juta umat muslim ber-Ihram (dua helai kain putih yang wajib dikenakan oleh para jamaah haji dan umrah) memasuki kota Makkah untuk ber-Umrah di Masjidil Haram. Putaran Thawaf dan Sa’i tak pernah sepi bahkan dini hari sekalipun, padatnya umat muslim ber-Thawaf dan Sa’i tak pernah surut. Thawaf dan Sa’i hanya nampak berhenti saat kumandang iqamat dilantunkan, tanda ritual Shalat Fardhu segera ditegakkan.

Bulan Ramadhan di Makkah maupun di Madinah, dua kota suci umat Islam, aktifitas umat muslimpun tidak hanya sebatas ber-Umrah. Dimulai dari sejak sebelum shalat Dzuhur, umat muslim berbondong-bondong memasuki Masjidil Haram dan Masjid Nabawi dan akan bertahan di dalam masjid untuk menanti saat berbuka puasa, shalat Maghrib, shalat Isya dan shalat Tarawih.

Keluar dari masjid setelah shalat Ashar akan berakibat tak lagi mendapat tempat di dalam masjid. Waktu-waktu diantara shalat-shalat Fardhu akan terlihat jamaah mengisinya dengan ber-Umrah, ber-Thawaf, menegakkan shalat Sunnah, ber-Dzikir, ber-Tadarus Al Qur’an dan juga berdiskusi agama.Beberapa lingkaran jamaah akan terlihat dibeberapa sudut masjid, dimana para Syekh/Imam masjid memberikan kuliah umum keagamaan kepada para santrinya maupun jamaah umum.

Setelah shalat Ashar akan nampak banyak sekali penduduk Makkah dan Madinah mempersiapkan tempat dan hidangan sederhana untuk takjil berbuka puasa, Sahi dan Gahwa (teh dan kopi arab yang khas) dipersiapkan, beberapa butir Rutab (kurma muda yang sangat manis), roti Tamis (roti gandum yang lebar) dan Laban (semacam yogurt yg akan dicampur dengan semacam bumbu arab untuk cocolan roti Tamis) dan minuman Asir (semacam sari buah mirip buah vita) serta tentu saja yang tak akan dilewatkan, Air Zamzam, dihidangkan untuk setiap orang tanpa kecuali.

Semuanya dihidangkan diatas selembar plastik panjang yang dibentangkan ber-shaf-shaf di dalam masjid. Penduduk Makkah dan Madinah ini akan berupaya untuk mengajak setiap jamaah yang hadir di masjid untuk bergabung dengannya, berlomba-lomba meraih pahala dengan memberikan hidangan takjil untuk ber-buka puasa kepada jamaah di masjid. Akan sulit menolak ajakan yang sangat ramah ini.

Ketika Adzan Maghrib berkumandang, akan nampak jutaan umat muslim berbuka puasa bersama-sama, berbagai suku, negara dan bangsa, ber-kulit hitam, kuning, coklat dan putih. Bermata- sipit, biru atau ber-celak. Yang berhidung mancung maupun pesek, semua berkumpul ber-buka puasa bersama, menikmati takjil yang dihidangkan. Dan ketika Iqamah dikumandangkan, dengan sigap para petugas masjid meringkas plastik panjang dan dalam hitungan detik semua sudah siap menegakkan Shalat Maghrib berjamaah.

Lepas Shalat Magrib, jamaah tak akan beranjak. Takjil yang dihidangkan sudah mampu untuk membuat para jamaah bersemangat menanti ibadah Shalat Isya dan Shalat Tarawih. Shalat Tarawih di laksanakan dalam 20 rakaat dan 3 rakaat sholat Witir. Diisi dengan pembacaan 1 Juz Al Qur’an di setiap kali Shalat Tarawih. Ayat-ayat suci Al Qur’an yang dilantunkan dengan fasih dan sangat syahdu oleh para Imam Masjidil Haram ini sungguh menyentuh dan membekas hati para jama’ah. Sheikh Abdul Rahman Al-Sudais adalah salah satu imam favorit, yang disukai oleh para Jamaah. Biasanya shalat Tarawih ini baru akan selesai pada pukul 22.00, barulah jamaah akan beranjak pulang ke hotel atau tempat penginapan masing-masing untuk melanjutkan berbuka puasa dengan makan besar (baca : makan nasi buat orang indonesia) dan beristirahat. 

Namun bila sudah memasuki hari ke-20 bulan Ramadhan atau 10 hari terakhir, setelah menyelesaikan makan besarnya, jamaah akan segera bersiap-siap kembali ke Masjidil Haram. Ibadah Shalat Lail berjamaah sudah menanti. Shalat Lail berjamaah ini dilaksanakan lewat tengah malam hingga kurang lebih jam 03.00. Rasa kantuk yang mendera akan dilawan sepenuh hati guna menggapai malam Lailatul Qadr.

Biasanya tepat pada malam ke-27 bulan Ramadhan lengkap sudah 30 Juz Al Qur’an di baca sepanjang shalat Tarawih di bulan Ramadhan dan pada saat shalat Lail akan dibacakan do’a menandai khatamnya bacaan 30 Juzz Al Qur’an. Doanya sangat panjang hingga memakan waktu hampir 45 menit. Isak tangis memenuhi segenap penjuru masjid, menyeruak diantara sela bacaan doa yang dipanjatkan. Linangan air mata tak mampu disembunyikan oleh wajah-wajah keras, semua terpuruk di relung paling dalam hati yang bermunajat kepada Allah SWT memohon pengampunan. 

Seorang lelaki Arab yang tadi datang dengan terbungkuk-bungkuk, nampak berdiri tegak dan membentangkan tangannya ke udara, Ber-Istighfar dalam tangisnya.Selesai shalat Lail para jamaah bergegas meninggalkan masjid untuk kembali ke tempat masing-masing guna bersiap-siap melaksanakan Sahur dan bersegera kembali ke Masjid melaksanakan shalat Subuh berjamaah.

Para jamaah baru dapat melepaskan lelah dan beristirahat setelah selesai Shalat Subuh, memulihkan tenaga untuk bisa kembali beribadah ke Masjid pada saat Dhuha dan kembali ber-Umrah, meniatkannya untuk diri sendiri maupun menghadiahkan ganjaran amalnya untuk para orang tua dan kerabat yang sudah meninggal.


Cara Mudah & Cepat Menunaikan Ibadah Haji dan Umrah Tanpa Kendala Biaya


Penyelenggara Perjalanan Umroh & Haji Plus sejak 1990 
Izin Umroh D/142 th 2009 & Izin Haji Plus D/80 th 2009 
Kantor Perwakilan Surabaya - Jawa Timur 
Divisi Marketing Armina Utama Sukses
Jl. Semolowaru Elok AL 2
031-7111 3345

Kantor Pusat 
PT ARMINAREKA PERDANA 
Gedung Menara Salemba Lt.V
Jl.Salemba Raya No.05 Jakarta Pusat 10440
Telp : 021.3984 2982 , 3984 2964
Fax : 021.3984 2985

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SEBUAH RENUNGAN

Diriwayatkan dari Abi Sa’id, Rasulullah saw bersabda: Rasulullah saw. Bertanya kepada sahabat-sahabatnya

"Tahukah kalian siapa sebenarnya orang yang bangkrut?"

Orang yang bangkrut dari umatku adalah orang yang datang pada hari Kiamat membawa pahala shalat, pahala puasa, pahala zakatnya dan pahala hajinya, tapi ketika hidup di dunia dia mencaci orang lain, menuduh tanpa bukti terhadap orang lain, memakan harta orang lain (secara bathil), menumpahkan darah orang lain (secara bathil) dan dia memukul orang lain.

Maka sebagai tebusan atas kedzalimannya tersebut, diberikanlah di antara kebaikannya kepada orang yang di dzaliminya. Semuanya dia bayarkan sampai tidak ada yang tersisa lagi pahala amal sholehnya. Tetapi orang yang mengadu ternyata masih datang juga. Maka Allah SWT memutuskan agar kejahatan orang yang mengadu dipindahkan kepada orang itu. dan (pada akhirnya) dia dilemparkan ke dalam neraka.

Kata Rasulullah saw selanjutnya, “Itulah orang yang bangkrut di hari kiamat, yaitu orang yang rajin beribadah tetapi dia tidak memiliki akhlak yang baik. Dia merampas hak orang lain dan menyakiti hati mereka.” (HR Muslim no. 6522)